Skip to main content

Optimistis Prospek Properti Oleh Bank BTN


BANK BTN OPTIMISTIS TAHUN 2018 PROSPEK PROPERTI MASIH CEMERLANG

Jakarta, 19 Desember 2017 lalu diadakan sebuah acara seminar bertajuk Rumah Layak untuk Rakyat, dengan mengusung tema “Dukungan Akses Perbankan Terhadap Program Sejuta Rumah” yang diadakan di JS Luwansa Hotel Kuningan – Jakarta Selatan. Sebelum acara seminar dibuka, para tamu yang hadir diminta untuk berdiri dan menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya.


Dalam acara seminar tersebut, Pak Maryono selaku Direktur Utama Bank BTN mengungkapkan setidaknya ada empat tantangan dari sektor properti di tahun 2018. Tantangan di sektor properti yang pertama adalah backlog atau kekurangan pasokan rumah hingga 13,38 juta unit karena tingginya kebutuhan rumah, namun tidak tercukupi pasokan. Kedua, tidak tersedianya lahan yang cukup untuk membangun properti. Ketiga adalah regulasi pertanahan yang belum terstandarisasi untuk di setiap daerah. Dan yang keempat adalah sedikitnya masyarakat berpenghasilan rendah atau MBR yang masuk kategori bankable, sehingga sulit mengakses pembiayaan KPR. Padahal menurut data BPS (2015)  kalangan MBR dengan penghasilan di bawah 3 juta rupiah  paling banyak membutuhkan tempat tinggal, backlog di MBR informal tercatat mencapai lebih dari 6 juta unit.

Untuk menghadapi tantangan tersebut, Bank BTN terus menjadi yang terdepan dalam membantu pemerintah merealisasikan Program Sejuta Rumah. “Tercatat di era pemerintahan Joko Widodo selama 2015 hingga November 2017, pencapaian target BTN selalu di atas 100%, kami telah berkontribusi lebih dari 1,6 juta unit rumah baik berbentuk KPR ataupun kredit konstruksi perumahan dengan nilai lebih dari Rp 177,24 triliun,” ungkap Pak Maryono.

Pada tahun 2018, perekonomian Indonesia diprediksi bisa tumbuh di atas 5%, sejumlah sektor pendorong perekonomian menjadi perhatian utama pemerintah, termasuk properti. Menghadapi tahun 2018, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk., tetap konsisten di jalurnya menjadi integrator untuk industri properti di tanah air, tidak hanya dari sisi permintaan dengan pengucuran KPR tapi juga pasokan dengan mengalirkan kredit konstruksi ke pengembang. Bank BTN juga mengemban amanat dari Pemerintah untuk mendukung Program Sejuta Rumah yang masuk dalam Nawa cita ke-5 yaitu meningkatkan kualitas hidup manusia Indonesia.

Program Sejuta Rumah.
Program Sejuta Rumah bergulir sejak tahun 2015, waktu  itu target BTN adalah sebesar 431.000 unit namun berhasil ditembus  hingga 474.099 unit rumah  atau 110%. Sementara tahun 2016, BTN sukses merealisasikan 595.566 unit rumah lebih tinggi dari target  yang dipasang yakni sebesar 570.000 unit. Adapun sejak Januari- November 2017 Bank BTN telah merealisasikan KPR untuk 223.373 unit rumah dan kredit konstruksi untuk perumahan untuk 326.326 unit rumah dengan nilai keseluruhan sebesar Rp 60,94 triliun. Khusus untuk KPR Subsidi sebanyak 390.375 unit baik berbentuk KPR ataupun kredit konstruksi perumahan dengan nilai lebih dari Rp 29 triliun. Angka tersebut sudah mencapai lebih dari 82% target tahun 2017 yang dipatok 666.000 unit rumah.

Optimistis Prospek Properti Oleh Bank BTN


Dengan konstribusi tersebut, Bank BTN selalu meraih capaian di atas target dalam Program Sejuta Rumah dan selalu menguasai pangsa pasar KPR.  Kesuksesan Bank BTN mendorong percepatan program juga tidak lepas dari peran pemerintah dalam mendukung pembiayaan KPR lewat subsidi dengan skema Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan, Subsidi Selisih Bunga. 

“Tahun 2018, Bank BTN siap mendukung skema baru yaitu Bantuan Pembiayaan Perumahan Berbasis Tabungan (BP2BT) yang baru saja diluncurkan oleh Kementerian PU-PR,” ucap Pak Maryono. BP2BT merupakan bantuan pembiayaan KPR ke golongan MBR yang berpenghasilan di bawah 3 juta perbulan, caranya dengan menabung secara rutin selama 6 bulan dan menyiapkan uang muka sebesar 5% untuk membeli rumah. Skema bantuan pembiayaan KPR dengan syarat menabung rutin sebenarnya telah diterapkan Bank BTN lewat tersebut lewat produk KPR Mikro dan KPR Subsidi dengan bermitra dengan salah satu Perusahaan penyedia jasa ojek online bagi para ojek yang dikelolanya.  

“Bank BTN akan merangkul semua pihak, baik BUMN, instansi pemerintah, maupun swasta untuk mendorong percepatan pencapaian program sejuta rumah,” ujar Maryono.

Akses pembiayaan tidak hanya sekadar dengan bunga kredit atau uang muka yang murah. Bank BTN terus melakukan transformasi untuk mempermudah akses pembiayaan lewat inovasi digital. Akses perbankan secara digital diwujudkan dengan sejumlah aplikasi perbankan seperti BTN Digital Solutions dan juga portal aplikasi khusus KPR yaitu www.btnproperti.co.id.

“Kebutuhan generasi millenial saat ini adalah kecepatan dan kemudahan mencari informasi dan mengeksekusi keputusan finansialnya, baik untuk menabung, maupun berinvestasi,” kata Maryono sebelum menutup pemaparannya. Terkait hal itu, Bank BTN menggelar kompetisi Vlog untuk mengajak kaum millenial dalam menentukan rumah impiannya.  Kompetisi Vlog bertajuk Rumah Impianku bertujuan memberikan edukasi tentang pentingnya menabung untuk bisa meraih tujuan finansialnya. Selain itu kompetisi  yang menawarkan hadiah total senilai Rp 50 juta tersebut juga diharapkan bisa memberikan gambaran tentang seperti apa kebutuhan akan rumah tinggal bagi para generasi millenial.


Bagaimana dengan Anda? Sudahkah menentukan rumah impian?

Comments

Popular posts from this blog

Kategori Menjadi Pria Idaman

Di dalam kehidupan, baik pria maupun wanita tentunya menginginkan sesuatu hal yang lebih, entah itu lebih ganteng dari David Bechkam, lebih cantik dari Merlin Mondro atau bahkan ingin punya kelebihan-kelebihan lainnya. Namun, sedikit sekali yang menyadari bahwa yang membuat seseorang itu terlihat lebih (apalagi seorang pria di mata seorang wanita) adalah bagaimana ia memperlakukan seseorang dengan baik.
          Bagi sebagian wanita, pria idaman itu adalah yang memiliki wajah ganteng, motor/ mobil mentereng, harta setinggi genteng dan masih banyak lainnya. Siapa sih yang bisa menolak? Tentunya menjadi incaran. Namun, yang paling bikin beken, jika wajahnya udah ganteng, harta dan popularitasnya keren, eeeh ibadahnya kuat men. Terus, pekerjaan istri dibantu tanpa rasa malu, sebagaimana Nabi Muhammad SAW yang selalu memuliakan istrinya.
         Yang ingin mencoba menjadi pria idaman atau suami idaman, berikut tipsnya: Bantu pekerjaan istri meskipun sekedar bersih-bersih ataupu…

Tutorial Mengubah Domain Pribadi

Setelah beberapa bulan lalu, tepatnya hampir satu tahun, kali ini saya baru sempat posting mengenai cara mengubah domain blogspot menjadi domain sendiri, atau lebih dikenal dengan domain berbayar. Mengapa berbayar? Sebab domain ini tentunya saya beli dari penyedia domain, dimana dulunya domain saya berakhiran "blogspot.com" sekarang hanya menjadi "com". Istilahnya lebih mudah untuk diingat dan lebih singkat. Jika sebelumnya nama domain saya www.siaindo.blogspot.com sekarang sudah menjadi www.siaindo.com
"Pasti susah ya cara menggantinya?" 
Oh tentu saja tidak. Yang penting ikuti langkahnya step by step ya :) 1). Terlebih dulu beli domain yang ingin kita gunakan, tentu saja belinya di penyedia domain. Seperti penyedia domain di sini. Atau sobat bisa beli di penyedia domain lainnya yang sobat sukai. 2). Setelah mendapatkan domain yang diinginkan dan domain tersebut telah aktif, maka langkah selanjutnya kita ganti domain blogspot tadi ke domain baru.
Ikuti terus …

Semangat Berwirausaha, Bekerjasama dengan TM Agung Podomoro

Berwirausaha merupakan salah satu cara untuk mempertahankan kondisi perekonomian keluarga, sebab semakin lama kebutuhan akan terus meningkat. Namun, untuk memulai berwirausaha bukanlah suatu persoalan yang gampang, ada berbagai aspek yang perlu menjadi bahan pertimbangan, diantaranya: modal yang memadai, lokasi yang strategis dan harga sewa kios yang terjangkau. Namun, pada kenyataannya, ketiga faktor tersebut terkadang salah satunya tidak memenuhi kriteria, semisalnya modal sudah tersedia, dan sewa kios juga terjangkau namun terkendala dengan lokasi yang tidak strategis, atau mungkin mendapatkan lokasi strategis namun harga sewa kios selangit.
  Karena keinginan saya untuk berwirausaha begitu besar, namun masih bingung mencari lokasi yang strategis dan dengan harga sesuai budget, saya kemudian searching ke beberapa website, akhirnya saya menemukan lokasi yang diinginkan. Demi untuk memastikan kebenaran informasi tersebut, saya pun kemudian melakukan observasi ke lokasi tujuan, T…